Siasati Fluktuasi Harga, Kelompok Wanita Tani Desa Andongsari Jember Olah Cabai Merah Jadi Abon Cabai

Siasati Fluktuasi Harga, Kelompok Wanita Tani Desa Andongsari Jember Olah Cabai Merah Jadi Abon Cabai – Desa Andongsari merupakan salah satu desa di Kabupaten Jember yang terletak pada 25 kilometer ke selatan dari pusat kota.

Desa Andongsari memiliki banyak potensi seperti, pariwisata, sosial budaya dan potensi alam pendukung lainnya.

Mata pencaharian mayoritas penduduk Desa Andongsari yaitu sebagai petani. Cabai merah termasuk salah satu komoditas hasil pertanian yang banyak dibudidayakan di desa ini karena memiliki nilai tinggi.

Bu Aan merupakan salah satu petani cabai merah di Desa Andongsari, varietas cabai merah yang dibudidayakan yaitu cabai merah kimolai.

Bu Aan telah menerapkan sistem Pertanian Hama Terpadu (PHT) dengan cara penanaman refugia di sekeliling lahan cabai merah.

Penanaman refugia memiliki jarak kurang lebih satu meter dengan warna bunga kuning, ungu dan merah.

Fungsi utama dari refugia ini yaitu menarik predator dan parasitoid yang dapat mengganggu pertumbuhan cabai merah.

Baca juga : Manipulasi Habitat, Teknik Pengendalian Hama Berbasis Agroekosistem

Hasil tanaman dari penerapan PHT dapat lebih stabil dan maksimal, sehingga petani dapat memanen cabai merah dua kali dalam satu minggu dengan hasil setiap panen sebanyak kurang lebih 8 kuintal.

Penanaman refugia selain karena ramah lingkungan juga dapat menekan biaya pembelian pestisida.

Namun, permasalahan pada budidaya cabai merah tidak hanya pada gangguan hama saja, pemasaran cabai juga menjadi pertimbangan penting karena harga cabai yang sangat fluktuatif dari hari ke hari.

Apalagi di masa panen raya cabai merah, petani seringkali mengalami kerugian karena harga cabai yang anjlok akibat melimpahnya persediaan cabai merah.

Dampaknya cabai merah banyak yang tidak dipanen dan membusuk pada lahan pertanian. Oleh karena itu, pentingnya pengolahan pasca panen cabai merah menjadi perhatian khusus agar modal yang dikeluarkan petani dapat kembali dan lebih-lebih bisa mendapat keuntungan dari budidaya cabai merah.

Abon cabai, produk hasil olahan cabai merah

Tim dosen dari Fakultas Pertanian Universitas Jember yang terdiri atas Ibu Indah Ibanah, Bapak Wildan Muhlishon, dan Ibu Ayu Puspita, telah melakukan sosialisai kepada Kelompok Wanita Tani Larasati Desa Andongsari yang di ketuai oleh Bu Aan.

Sosialisasi yang diadakan pada Hari Kamis, 12 November 2020 mengangkat tema “Hilirisasi Pertanian Berkelanjutan Cabai Merah dan Tata Agro-eduwisata Desa Andongsari Kecamatan Ambulu”.

Sosialiasi tersebut merupakan bentuk peninjauan ulang dari kegiatan yang telah dilakukan pada tahun 2019.

Program pengembangan desa binaan ini difokuskan pada pengolahan pasca panen cabai merah serta agroeduwisata dengan mengembangakan potensi di Desa Andongsari.

Adapun pembahasan dari sosialisasi yaitu mengenai teknik pasca panen cabai guna mempertahankan kualitas cabai agar tidak berubah warna dan pengolahan abon cabai sebagai bentuk diversivikasi cabai merah besar.

Prosedur/Cara Pengolahan Pasca Panen Cabai Merah

Standar Operasional Prosedur (SOP) pasca panen cabai segar yaitu dengan perendaman cabai segar dengan larutan kinetin atau dengan ekstrak bonggol pisang dapat menjaga kesegaran dan kualitas dari cabai merah maupun cabai hijau segar selama 15 hari pada suhu ruang.

Sedangkan Standar Operasional Prosedur (SOP) pembuatan cabai bubuk atau abon cabai yaitu ketahanan cabai lebih lama disimpan sekitar satu tahun dibandingkan dengan cabai segar yang hanya beberapa hari.

Selain itu, cabai bubuk atau abon cabai memiliki varian rasa yang beragam. Berikut langkah pengolahan abon cabai berdasarkan ketentuan SOP :

Alat : Oven Listrik, Loyang, blender, mangkok, baskom, sotil, wajan dan sendok takar.

Bahan : Cabai merah besar, cabai rawit, gula halus, garam, daun jeruk purut, bawang putih dan bumbu penyedap

Prosedur : terdiri dari pengeringan cabai dan pembuatan cabai bubuk atau abon cabai

Cara Pengeringan Cabai

#1. Pengeringan dengan sinar matahari

  • Timbang cabai merah besar ¼ kg dan cabai rawit ¼ kg
  • Letakkan cabai merah besar dan cabai rawit diatas Loyang dan keringkan di bawah sinar matahari selama 10 hari

#2. Pengeringan dengan Oven Listrik dan Sinar Matahari

  • Timbang cabai merah besar ¼ kg dan cabai rawit ¼ kg
  • Potong-potong cabai merah besarnya dan letakkan di atas loyang. Cabai rawit juga diletakkan diatas loyang
  • Atur suhu oven listrik 150°C selama 90 menit
  • Pengeringan dilanjut dibawah sinar matahari selama 1 hari

Cara Pembuatan Cabai Bubuk atau Abon Cabai

  • Blender Cabai yang sudah kering sampai halus
  • Siapkan bumbu halusnya : 4 lembar daun jeruk purut dan 5 siung bawang putih yang sudah diiris tipis-tipis
  • Goreng dengan minyak daun jeruk purut sampai kering
  • Goreng dengan minyak irisan bawang putih sampai kering
  • Blender irisan bawang putih yang sudah kering dan daun jeruk purut kering sampai halus
  • Tiriskan irisan bawang putih dan daun jeruk purut pada tissue agar minyak meresap dan tidak membuat gumpalan pada bumbu halus nantinya
  • Sangrai bumbu halus selama 1-2 menit
  • Blender bumbu halusnya agar lebih halus
  • Campurkan cabai bubuk dengan bumbu halusnya
  • Sangrai cabai bubuk dengan bumbu halusnya 1-2 menit agar cabai bubuk dapat awet hingga 1 tahun
  • Siapkan bumbu tambahan yaitu 2 sendok makan gula halus, 1 ½ bungkus bumbu penyedap, 1 sendok teh garam dan dapat ditambahkan 3 sdm terasi yang sudah dikeringkan
  • Blender bumbu tambahan agar tidak menggumpal
  • Campurkan bumbu tambahan ke dalam cabai bubuk. Sebaiknya dicampurkan saat cabai bubuk benar-benar sudah dingin agar menghindari penggumpalan pada gula halus sehingga rasa manis tidak merata keseluruh bagian cabai bubuk.
  • Kemas dalam botol bubuk ukuran 50 gram

Kemasan dan Branding Abon Cabai

Kemasan yang dipilih yaitu berupa botol dengan ukuran 50 gram. Kemasan jenis ini dianggap efektif karena dapat melindungi produk dari kontaminasi bakteri serta cara pemaikaiannya yang mudah. Selanjutnya, pada bagian luar diberi label produk yang bertuliskan nama produk abon cabai.

Pemasaran Produk Abon Cabai

Pemasaran produk abon cabai dapat dilakukan secara offline dan online. Pemasaran secara offline yaitu dengan pemilihan Pengurus Unit Bisnis KWT Larasati yaitu Ibu Kotik dan Ibu Maya.

Selain itu, pemasaran offline juga dapat dilakukan pada gerai agroeduwisata Andongsari. Sedangkan pemasaran secara online yaitu melalui marketplace/e-commerce, instagram @aboncabai_andongsari, Whatsapp, dan Youtube Channel.

Program pengembangan desa binaan tersebut diharapkan dapat membawa kemajuan terhadap produktivitas pertanian di Desa Andongsari. Pengolahan abon cabai akan menjadi produk khas desa jika dapat dipertahankan dan dikembangkan lebih lanjut.

Tim Dosen, Mahasiswa dan Kelompok Wanita Tani Larasati

“Untuk menunjang kualitas abon cabai, akan lebih baik jika ditambah variasi rasa seperti rasa rumput laut, barbeque dan rasa penunjang lain yang banyak digemari masyarakat” tutur Ibu Ayu (12/10).

Kontributor : Denis Pramesti (Mahasiswi Pertanian Universitas Jember/UNEJ)

Editor : TeknologiTani.com

Berapa rating artikel ini ?
Suka Artikel Ini? Share YES !

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *